HomeidApa itu retorika deliberatif?

Apa itu retorika deliberatif?

Retorika adalah disiplin yang dikembangkan oleh Aristoteles: itu adalah ilmu wacana , tentang bagaimana wacana dibangun. Istilah ini secara etimologis berasal dari kata Yunani rhetoriké dan téchne , seni. Dalam struktur Aristotelian, tuturan memiliki tiga genre: genus judideal (genre yudisial), genus demonstrativum (genre demonstratif atau epidictic) dan genus deliverativum .(genre deliberatif), yang berurusan dengan pemaparan isu-isu politik. Retorika deliberatif berkaitan dengan pidato yang dimaksudkan untuk membujuk audiens untuk melakukan tindakan tertentu. Menurut definisi Aristoteles, retorika yudisial berkaitan dengan peristiwa masa lalu, sedangkan retorika deliberatif berkaitan dengan peristiwa masa depan. Debat politik dibingkai dalam retorika deliberatif.

Aristoteles Aristoteles

Menurut tulisan-tulisan Aristoteles, retorika deliberatif haruslah pidato yang dimaksudkan untuk menasihati atau membujuk audiens untuk mempromosikan kebaikan di masa depan atau menghindari bahaya. Retorika deliberatif mengacu pada kontinjensi dalam kendali manusia. Saat pembicara menangani topik seperti perang dan perdamaian, pertahanan nasional, perdagangan, dan hukum, untuk menilai apa yang berbahaya dan apa yang baik, dia harus memahami hubungan antara berbagai cara dan tujuan. Retorika deliberatif berkaitan dengan kemanfaatan, yaitu, berkaitan dengan sarana untuk mencapai kebahagiaan, bukan dengan apa sebenarnya kebahagiaan itu.

Filsuf Amélie Oksenberg Rorty menegaskan bahwa retorika deliberatif diarahkan pada mereka yang harus memutuskan tindakan, seperti anggota legislatif, dan umumnya berkaitan dengan apa yang akan berguna atau berbahaya sebagai sarana untuk mencapai tujuan tertentu. dan perdamaian, perdagangan dan legislasi.

Wacana deliberatif adalah tentang apa yang harus kita pilih atau apa yang harus kita hindari. Ada penyebut umum tertentu dalam seruan yang digunakan dalam wacana deliberatif untuk menasihati audiens untuk melakukan atau berhenti melakukan sesuatu, untuk menerima atau menolak visi tertentu tentang berlalunya realitas. Ini tentang meyakinkan audiens dengan menunjukkan kepada mereka bahwa apa yang kita ingin mereka lakukan itu baik atau menguntungkan, dan seruan dalam pidato pada dasarnya direduksi menjadi apa yang baik dan layak, dan apa yang menguntungkan dan berguna dengan nyaman. Dalam mengalihkan pidato ke salah satu dari dua seruan ini, apa yang layak atau apa yang menguntungkan sebagian besar akan bergantung pada sifat topik yang dibahas dan karakteristik audiens.

Sumber

Amélie Oksenberg Rorty. Arah Retorika Aristoteles . Dalam Aristoteles: Politik, Retorika, dan Estetika . Taylor & Francis 1999.

Antonio Azaustre Galiana, Juan Casas Rigall. Pengantar Analisis Retoris: Kiasan, Gambar, dan Sintaks Gaya . Universitas Santiago de Compostela, 1994.

Tomas Albaladejo Mayordomo. retorika . Sintesis Editorial, Madrid, 1991.

Tomas Albaladejo Mayordomo. Retorika Budaya, Bahasa Retorika, dan Bahasa Sastra . Universitas Otonomi Madrid. Diakses November 2021.