HomeidApa itu ekologi budaya

Apa itu ekologi budaya

Antropolog Charles Frake mendefinisikan ekologi budaya pada tahun 1962 sebagai studi tentang peran budaya sebagai komponen dinamis dari setiap ekosistem , sebuah definisi yang tetap berlaku. Antara sepertiga dan setengah dari permukaan bumi telah diubah oleh aktivitas manusia. Ekologi budaya berpendapat bahwa manusia secara intrinsik terkait dengan proses yang terjadi di permukaan bumi jauh sebelum perkembangan teknologi memungkinkan untuk mengubahnya dalam skala besar.

Kontras antara visi sebelumnya dan visi ekologi budaya saat ini dapat dicontohkan dalam dua konsep yang berlawanan: dampak manusia dan lanskap budaya. Pada tahun 1970-an akar dari gerakan lingkungan berkembang dari kepedulian terhadap dampak manusia terhadap lingkungan. Namun berbeda dengan konsep ekologi budaya yang menempatkan manusia di luar lingkungan. Manusia adalah bagian dari lingkungan, bukan kekuatan eksternal yang mengubahnya. Istilah lanskap budaya, yaitu manusia dan lingkungannya, memahami Bumi sebagai produk dari proses interaksi biokultural.

ekologi budaya

Ekologi budaya adalah bagian dari seperangkat teori yang membentuk ilmu sosial lingkungan dan yang memberikan antropolog, arkeolog, ahli geografi, sejarawan, dan peneliti lain serta pendidik dengan kerangka kerja konseptual tentang alasan orang bertindak.

Ekologi budaya terintegrasi dengan ekologi manusia, yang membedakan dua aspek: ekologi biologis manusia, yang berkaitan dengan adaptasi manusia melalui proses biologis; dan ekologi budaya manusia, yang mempelajari bagaimana orang beradaptasi menggunakan bentuk budaya.

Dianggap sebagai studi tentang interaksi antara makhluk hidup dan lingkungannya, ekologi budaya dikaitkan dengan bagaimana orang memandang lingkungan; itu juga terkait dengan dampak manusia, terkadang tidak terlihat, terhadap lingkungan, dan sebaliknya. Ekologi budaya berkaitan dengan manusia: siapa kita dan apa yang kita lakukan sebagai satu lagi organisme di planet ini.

adaptasi terhadap lingkungan

Ekologi budaya mempelajari proses adaptasi terhadap lingkungan, yaitu, bagaimana orang berhubungan, memodifikasi, dan dipengaruhi oleh lingkungan mereka yang berubah. Studi-studi ini sangat penting karena membahas masalah-masalah seperti penggundulan hutan, hilangnya spesies, kekurangan pangan atau degradasi tanah. Mempelajari tentang proses adaptasi yang telah dilalui umat manusia dapat membantu, misalnya, membayangkan alternatif untuk menghadapi dampak pemanasan global.

Ekologi manusia mempelajari bagaimana dan mengapa proses-proses yang dengannya berbagai budaya telah menyelesaikan masalah penghidupan mereka; bagaimana orang memandang lingkungan mereka dan bagaimana mereka melestarikan dan membagikan pengetahuan itu. Ekologi budaya memberi perhatian khusus pada pengetahuan tradisional tentang bagaimana kita berintegrasi dengan lingkungan.

Adaptasi terhadap lingkungan. Adaptasi terhadap lingkungan.

Kompleksitas perkembangan manusia

Perkembangan ekologi budaya sebagai sebuah teori dimulai dengan upaya untuk memahami evolusi budaya, dengan teori yang disebut evolusi budaya unilinear. Teori ini, yang dikembangkan pada akhir abad ke-19, mengemukakan bahwa semua budaya berkembang dalam perkembangan linier: kebiadaban, yang didefinisikan sebagai masyarakat pemburu-pengumpul; barbarisme, yang merupakan evolusi menjadi penggembala dan petani pertama; dan peradaban, ditandai dengan perkembangan aspek-aspek seperti penulisan, kalender dan metalurgi.

Seiring kemajuan penyelidikan arkeologi dan teknik penanggalan berkembang, menjadi jelas bahwa perkembangan peradaban kuno tidak mengikuti proses linier dengan aturan sederhana. Beberapa budaya terombang-ambing antara bentuk penghidupan berdasarkan pertanian dan yang didasarkan pada berburu dan meramu, atau menggabungkannya. Masyarakat yang tidak memiliki alfabet memiliki semacam kalender. Ditemukan bahwa evolusi budaya tidak unilinear tetapi masyarakat berkembang dengan berbagai cara; dengan kata lain, evolusi budaya bersifat multilinear.

determinisme lingkungan

Pengakuan kompleksitas proses perkembangan masyarakat dan multilinearitas perubahan budaya menyebabkan teori interaksi antara manusia dan lingkungannya: determinisme lingkungan. Teori ini menetapkan bahwa lingkungan setiap kelompok manusia menentukan metode penghidupan yang dikembangkannya, serta struktur sosial kelompok manusia tersebut. Lingkungan sosial dapat berubah dan kelompok manusia membuat keputusan tentang bagaimana beradaptasi dengan situasi baru berdasarkan pengalaman mereka yang berhasil dan membuat frustrasi. Karya antropolog Amerika Julian Steward meletakkan dasar ekologi budaya; Dia juga yang menciptakan nama disiplin.

Evolusi ekologi budaya

Penataan ekologi budaya modern didasarkan pada sekolah materialis tahun 1960-an dan 1970-an, dan menggabungkan unsur-unsur dari disiplin ilmu seperti ekologi sejarah, ekologi politik, postmodernisme, atau materialisme budaya. Singkatnya, ekologi budaya adalah metodologi untuk menganalisis realitas.

Sumber

Berry, J.W. A Ekologi Budaya Perilaku Sosial . Kemajuan dalam Psikologi Sosial Eksperimental. Diedit oleh Leonard Berkowitz. Academic Press Vol.12: 177–206, 1979.

Frake, Charles O. Ekologi dan Etnografi Budaya. Antropolog Amerika 64(1): 53–59, 1962.

Kepala, Lesley, Atchison, Jennifer. Ekologi budaya: geografi manusia-tanaman yang baru muncul . Kemajuan dalam Geografi Manusia 33 (2): 236-245, 2009.

Sutton, Mark Q, Anderson, EN Pengantar Ekologi Budaya. Penerbit Maryland Lanham. Edisi kedua. Altamira Press, 2013.

Montagud Rubio, N. Ekologi budaya: apa itu, apa yang dipelajari , dan metode penelitian . Psikologi dan pikiran.