HomeidKarbon dioksida bukanlah senyawa organik

Karbon dioksida bukanlah senyawa organik

Senyawa organik adalah senyawa molekuler berdasarkan kimia karbon dan, selain unsur ini, mereka mungkin mengandung nonlogam lain seperti hidrogen, oksigen, nitrogen, belerang, fosfor, dan halogen. Mengingat bahwa karbon dioksida atau karbon dioksida (CO 2 ) adalah gas molekul yang terdiri dari oksigen dan karbon, wajar untuk bertanya-tanya apakah itu senyawa organik atau bukan.

Jawaban singkat untuk pertanyaan ini adalah tidak. Jawaban panjangnya mengharuskan kita memahami dengan tepat apa artinya menjadi senyawa organik; yaitu, kita harus jelas tentang definisi senyawa organik agar dapat menentukan ciri-ciri karbon dioksida yang membuatnya menjadi senyawa anorganik.

Bagaimana definisi senyawa organik?

Definisi klasik senyawa organik

Hingga kuartal pertama abad ke-19, zat apa pun dari makhluk hidup, yang dilengkapi dengan energi vital yang tidak memungkinkannya disintesis dari zat anorganik seperti garam, mineral, dan senyawa lain, dianggap sebagai senyawa organik.

karbon dioksida adalah organik atau anorganik Konsep senyawa organik.

Ini adalah aturan yang diikuti oleh ahli kimia selama bertahun-tahun. Dari sudut pandang ini, karbon dioksida tidak memenuhi syarat untuk dianggap sebagai senyawa organik, karena banyak zat anorganik yang dapat diubah menjadi karbon dioksida. Contohnya adalah karbon mineral, grafit, dan bentuk alotropik lain dari unsur ini, yang jelas anorganik; namun, mereka dengan cepat berubah menjadi karbon dioksida saat dibakar dengan adanya oksigen.

Konsep modern senyawa organik

Konsep sebelumnya tentang senyawa organik bertahan sampai ahli kimia Jerman Friedrich Wöhler menunjukkan kesalahan hipotesis ini dengan mensintesis senyawa organik yang jelas (urea) dari tiga zat yang dianggap anorganik, yaitu timbal sianat (II), amonia, dan air. Reaksi sintesis Wöhler adalah:

karbon dioksida adalah organik atau anorganik

Bukti yang tak terbantahkan ini memaksa ahli kimia untuk mencari karakteristik lain yang umum pada apa yang mereka anggap sebagai senyawa organik dan mempertimbangkan kembali konsep tersebut. Saat ini senyawa organik dianggap sebagai zat kimia molekuler yang memiliki satu atau lebih ikatan kovalen karbon-hidrogen (CH). Ia juga dapat mengandung CC, CO, CN, CS dan ikatan lainnya, tetapi kondisi yang tanpanya ia tidak dapat dikenali sebagai senyawa organik adalah ia memiliki ikatan CH.

Molekul karbon dioksida terdiri dari atom karbon pusat yang dihubungkan, melalui ikatan kovalen ganda, dengan dua atom oksigen yang mengarah ke arah yang berlawanan. Dengan mempelajari komposisinya, segera disimpulkan bahwa karbon dioksida tidak memiliki ikatan CH (bahkan tidak mengandung hidrogen), sehingga tidak dapat dianggap sebagai senyawa organik.

Senyawa berbasis karbon lainnya yang juga non-organik

Selain karbon dioksida, ada banyak senyawa lain yang berasal dari sintetis atau tidak. Beberapa dari mereka adalah:

  • Alotrop karbon (grafit, graphene, karbon mineral, dll.).
  • Sodium karbonat.
  • Natrium bikarbonat.
  • karbon monoksida.
  • karbon tetraklorida.

Kesimpulan

Karbon dioksida tidak dianggap sebagai senyawa organik karena tidak memiliki ikatan karbon-hidrogen. Ini meskipun memiliki karbon dan oksigen, unsur lain yang merupakan bagian dari senyawa organik.

Referensi

Saltzman, Martin D. “Wöhler, Friedrich.” Kimia: Dasar dan Aplikasi . Ensiklopedia.com. https://www.encyclopedia.com/science/news-wires-white-papers-and-books/wohler-friedrich