HomeidLima sungai di dunia bawah tanah Yunani

Lima sungai di dunia bawah tanah Yunani

Masyarakat Yunani, seperti masyarakat lain di dunia, mengungkapkan ketidakpastian dan ketakutan akan apa yang mungkin menanti setelah kematian. Hades atau dunia bawah berfungsi sebagai balsem spiritual bagi masyarakat dengan menyusun dalam imajinasinya suatu sistem di mana jiwa orang mati memiliki tempat tujuan tertentu, dan tidak tetap berkeliaran tersiksa di dunia orang hidup.

Karya-karya Yunani klasik, seperti Odyssey dan Iliad, yang ditulis oleh Homer, menggambarkan sebuah wilayah tersembunyi di bumi yang diperintah oleh dewa Hades dan istrinya Persephone, tempat jiwa-jiwa orang mati berakhir. Dunia bawah mitologi Yunani memiliki beberapa bagian dengan tujuan berbeda. Misalnya, di Fields of Asphodels, jiwa orang-orang yang tidak dianggap jahat atau bajik tetap tinggal selama persidangan setelah kematian, sedangkan jiwa terkutuk dikirim ke Tartarus (yang sangat mirip dengan neraka Kristen) dan jiwa bajik. dikirim ke Elysium.

Area dunia bawah ini terkadang terhubung dengan sungai, yang selain berfungsi sebagai alat komunikasi, mewakili emosi dan juga memenuhi fungsi yang berbeda. Sungai-sungai dunia bawah Yunani adalah:

1. Stygia

Sungai Styx, atau Sungai Kebencian, adalah salah satu dari lima sungai yang mengelilingi dunia bawah dan bertemu di pusatnya. Itu merupakan batas Hades dengan bumi, dan itu harus dilintasi untuk bisa memasuki dunia bawah.

Menurut legenda, air sungai Styx memberikan kekuatan kekebalan dan itulah sebabnya Thetis membenamkan putranya Achilles ke dalamnya untuk membuatnya tak terkalahkan. Hanya tumit Achilles yang tidak terendam, karena ibunya menahannya di sana dan oleh karena itu tumit adalah bagian tubuh yang tidak terlindungi dan rentan terhadap serangan.

Dalam novel klasik The Divine Comedy , Dante menggambarkan Styx sebagai salah satu sungai di lingkaran kelima neraka, di mana jiwa orang yang mudah tersinggung terus-menerus tenggelam.

2. Acheron

Namanya dapat diterjemahkan sebagai “sungai kesakitan” dalam bahasa Yunani, dan itu ada baik di dunia bawah maupun di dunia orang hidup. Sungai Acheron terletak di Yunani barat laut, dan dikatakan sebagai cabang dari Acheron yang jahat.

Di sungai ini, tukang perahu Charon harus memindahkan jiwa-jiwa ke sisi lain sehingga mereka dapat melanjutkan perjalanan mereka menuju penghakiman untuk mengevaluasi tindakan duniawi mereka. Plato juga meriwayatkan bahwa sungai Acheronte dapat memurnikan jiwa, tetapi hanya jika mereka bebas dari ketidakadilan dan pelanggaran.

3. Lethe

Itu adalah sungai pelupaan. Itu terletak di dekat Elysee, tempat tinggal jiwa-jiwa yang bajik. Jiwa bisa minum dari air sungai ini untuk melupakan kehidupan masa lalu mereka dan bersiap untuk kemungkinan reinkarnasi. Menurut penyair Romawi Virgil, yang dalam Aeneid menggambarkan Hades dengan cara yang sedikit berbeda dari penulis Yunani klasik, hanya ada lima tipe orang yang pantas tinggal di Elysium selama seribu tahun dan minum dari Sungai Lethe lalu menjadi bereinkarnasi.

Itu adalah salah satu sungai di dunia bawah yang paling terkenal dan terwakili dalam sastra dan seni. Pada tahun 1889, pelukis Cristóbal Rojas membuat karya Dante dan Beatriz di tepi sungai Lethe , terinspirasi oleh bagian dari Divine Comedy .

4. Phlegton

Phlegeton, sungai api, mengelilingi Tartarus dan diselimuti api permanen. Meskipun tidak sepopuler sungai Styx, Acheron, dan Lethe, Sungai Phlegeton terlihat besar dalam Divine Comedy Dante . Dalam novel sungai ini terdiri dari darah dan terletak di lingkaran ketujuh neraka. Di dalamnya, pencuri, pembunuh, dan lainnya yang bersalah melakukan kekerasan terhadap sesamanya disiksa.

5. kokus

Cocito, sungai ratapan, adalah anak sungai dari sungai Aqueronte. Menurut mitologi, jiwa-jiwa yang tidak memiliki uang yang dibutuhkan untuk membayar perjalanan tukang perahu Charon harus tinggal di tepi sungai Cocytus dan mengembara. Karena alasan ini, kerabat almarhum harus meletakkan koin yang menjamin pembayaran perjalanan oleh Acheron, agar jiwa mereka tidak tertinggal di Cocytus. Dalam Divine Comedy , Dante menggambarkan Cocytus sebagai sungai beku tempat jiwa para pengkhianat berakhir.

Referensi

Goróstegui, L. (2015) Dante dan Beatriz di tepi sungai Lethe, oleh Cristóbal Rojas. Tersedia di: https://observandoelparaiso.wordpress.com/2015/10/05/dante-y-beatriz-a-orillas-del-leteo-de-cristobal-rojas/

Lopez, C. (2016). Kehidupan di akhirat: Hades dalam agama Yunani. Tersedia di: http://aires.education/articulo/la-vida-en-el-mas-alla-el-hades-en-la-religion-griega/

Lopez, J. (1994). Kematian dan utopia Kepulauan Yang Diberkati dalam imajinasi Yunani. Tersedia di https://dialnet.unirioja.es/servlet/articulo?codigo=163901

Zamora, Y. (2015) arkeologi neraka. Hades melalui seni. Tersedia di: https://riull.ull.es/xmlui/handle/915/1296