HomeidDaun majemuk: palmate, pinnate, dan bipinnate

Daun majemuk: palmate, pinnate, dan bipinnate

Daun adalah komponen dasar tanaman: pertukaran gas dan air dengan atmosfer terjadi di dalamnya, serta fotosintesis. Mereka memiliki bentuk laminar dengan susunan yang berbeda; Mereka adalah permukaan besar yang terpapar sinar matahari di mana jaringan dan organ yang melakukan fotosintesis ditampilkan bersama dengan proses vital lainnya untuk tanaman.

Bentuk daunnya bisa sangat beragam dan biasanya merupakan ciri khas spesies, klasifikasinya bergantung pada beberapa parameter. Dalam kasus pohon, daun majemuk adalah daun yang memiliki dua atau lebih bagian berbeda yang melekat pada batang atau tangkai daun yang sama.

daun majemuk daun majemuk

Elemen pertama untuk mengidentifikasi suatu jenis pohon dapat dilihat apakah ia memiliki daun tunggal atau daun majemuk, untuk kemudian beralih ke aspek spesifik lainnya seperti bentuk daun, kulit kayu atau bunga dan bijinya. Setelah Anda mengidentifikasi bahwa itu adalah pohon dengan daun majemuk, Anda dapat mencoba untuk melihat yang mana dari tiga jenis daun majemuk generik yang dapat diasosiasikan dengannya. Ketiga kelas daun majemuk ini adalah daun palmate, pinnate, dan bipinnate. Ketiga kelas ini merupakan bagian dari bentuk klasifikasi berdasarkan morfologi daun, yang digunakan untuk mempelajari tanaman dan menentukan genus dan spesiesnya. Klasifikasi morfologi meliputi gambaran urat daun, bentuk umum dan ujung-ujungnya, serta susunan batang.

Subkomponen daun palmata menyebar dari titik perlekatan ke cabang yang disebut ujung distal tangkai daun atau rachis. Mereka mendapatkan namanya dari kemiripan bentuk daun ini dengan telapak tangan dan jari tangan.

Daun majemuk menyirip disusun dengan ranting kecil dengan panjang berbeda yang menjalar di sepanjang tangkai daun, dari mana daun dengan berbagai bentuk dan ukuran tumbuh. Bentuk daun ini dalam beberapa kasus menyerupai distribusi bulu. Ketika ranting kecil yang tersebar di sepanjang tangkai daun, pada gilirannya, menyirip, mereka disebut daun majemuk bipinnate.

daun majemuk palatum

daun majemuk palmata daun majemuk palmata

Daun majemuk palmately didistribusikan dari titik di ujung tangkai daun dan dapat terdiri dari tiga bagian atau lebih, tergantung pada genus pohon. Pada jenis daun ini, setiap bagian yang memancar dari titik penyatuan, ketiak, adalah bagian dari daun, sehingga dapat dibingungkan dengan daun sederhana yang terbentuk bercabang dengan distribusi bergerombol. Daun palem tidak memiliki rachis, sumbu penataan atau penyinaran, tetapi bagian-bagiannya disatukan dalam tangkai daun. Daun kastanye yang ditunjukkan pada gambar di atas adalah contoh daun palem.

Daun majemuk menyirip

daun majemuk menyirip daun majemuk menyirip

Daun majemuk menyirip menampilkan daun kecil dari vena, rachis, dan keseluruhan membentuk daun yang melekat pada tangkai daun atau batang. Daun abu adalah contoh daun majemuk menyirip.

daun majemuk bipinnat

daun majemuk bipinnat daun majemuk bipinnat

Daun majemuk bipinnate sering dikacaukan dengan daun serupa seperti daun pakis; Namun, ini adalah tumbuhan yang berbeda, bukan pohon. Daun majemuk bipinnate seperti yang menyirip tetapi bukannya daun yang didistribusikan di sepanjang rachis, mereka menampilkan rachis sekunder di sepanjang rachis primer, dan dari rachis sekunder ini muncul daun. Daun akasia pada gambar di atas merupakan contoh daun majemuk bipinnat.

Fon

González, AM, Arbo, MM Organisasi tubuh tumbuhan; lembaran . Morfologi tumbuhan berpembuluh. Universitas Nasional Timur Laut, Argentina, 2009.

Bentuk daun majemuk . Botanipedia.